Home > My Life > Ban bocor (lagi)?!

Ban bocor (lagi)?!

Heran deh.. udah 2 kali dalem seminggu, saya menambal ban sepeda motor. Depan belakang, ganti-ganti. Tapi kali ini lebih sering kena ban yang belakang. Seperti yang saya alami, kedua kalinya dalam seminggu ini ban belakang saya bocor (lagi). Apa karena yang naik pada kegendutan yah🙂

Kata bapak tukang tambal ban, “Ban-nya ada mata ikan-nya, Mas”. Maksudnya, itu ban ada bagian2 yang ngga sama tebal-tipisnya. Dan bagian yang tipis itu luas areanya kecil, mirip mata ikan. Cuman ya itu, bisa apes kalo tersebar di mana2.

“Ban yang bagus ntuh, kalo sampeyan pertama kali beli motor.. kalo ngga merk F****** ato merk D*****. Kalo sampeyan beli di toko2 sekarang, jarang nemu yang bagus”. Terus si bapak ngejelasin beberapa merk ban dan kualitasnya. Ada yang jelek karena sambungannya suka bocor. Ada yang karetnya tipis2 gitu, ato punya mata ikan seperti ban saya.

Yang bikin saya terkagum2, ternyata ada juga inovasi yang diciptakan di dunia tambal-menambal ban. Setiap menambal, saya amati paling tidak ada beberapa perangkat yang digunakan seperti: bak air buat nyari letak kebocoran, batang lidi ato korek api buat nandain kebocoran yang udah ditemukan, gergaji besi ato parutan buat marut ban, karet sintetis yang dipake untuk nambal, panggangan ban buat manasin karet tadi supaya menyatu dengan ban, dll. Mustinya si penemu pertama alat2 tambal ban ini udah dulu2 mengajukan hak paten atas temuannya. Kalo dilihat banyaknya alat2 tersebut yang dibuat, bisa untung besar si penemunya🙂

Ada lagi, dulu sekali, saya lihat di tivi.. penemu alat tambal ban yang menggunakan aki motor sebagai sumber pemanasnya. Menurut saya alat ini cukup bermanfaat, terutama kalo kita berkendara jauh lewat jalan yang ngga ada tukang tambal ban-nya sama sekali. Cukup praktis karena dibikin portabel alias bisa dibawa2, bahkan dimasukin dalam bagasi sepeda motor.

Nah, ada lagi satu inovasi yang bikin saya kagum. Karet sintetis yang dipake buat nambal, dibikin semacam stiker. Emang dari dulu karet2 sintetis yang ada udah dikasih perekat disalah satu sisinya. Tapi yang ini beda.. daya rekatnya lebih kuat, dan supaya bisa merekat dengan ban ngga perlu ‘dipanggang’ seperti karet konvensional. Cukup ditekan kuat2 sebentar, habis itu udah deh. Benar2 praktis.. tidak ada lagi acara panggang-memanggang ban yang bisa ngabisin waktu minimal 5 menitan. Dan kalo begini siapa pun bisa ngelakuinnya, asalkan bagian ban yang bocor udah ketemu duluan. Terus buat nyari kebocorannya gimana? Masak kita kemana-mana musti sedia (baca: membawa) bak air? Kayaknya emang musti ke tukang tambal ban lagi deh.

Kena ban bocor sama dengan apes? Ngga sepenuhnya bener. Ada hikmah dibalik penderitaan tersebut. Bayangin aja.. panas2 musti nuntun sepeda motor sampe ke tempat tambal ban. Lumayan capek juga yah, apalagi kalo pas puasa gini bikin tambah haus. Hikmahnya paling ngga, tubuh kita ‘dipaksa’ untuk bergerak, kayak orang olahraga. Ini dia nih, aktivitas yang jarang banget saya lakukan.

Jadi kalo ban saya bocor, musti ingat.. saatnya berolahraga🙂

Categories: My Life Tags:
  1. November 13, 2008 at 10:30 am

    believe it or not, saya pernah pacaran sama cowo yang dalam seminggu, ban motornya kempes sampe 4 kali… dan itu ngeseliiiinnn banget. untung waktu itu lagi cinta-cintanya, jadi ya.. disabar-sabarin aja deh. pasang senyum manis sambil bilang, “gapapa ko, Yang. yuk, kita jalan ke tukang tambal ban di depan sana itu.”
    *sigh! ban bocor emang ngeselin, mas taufan.. mending ganti ban baru deh…

  2. November 13, 2008 at 2:57 pm

    @sedtyrahman:
    Mungkin, karna hobby oproad kali yah, jadi sering nemu paku ama pecahan beling .. hehehe🙂
    Yah, cinta emang membikin buta.. naik motor serasa naik mobil, kan?
    Btw, salam kenal, sed. Thanks udah mampir ke blog-ku.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: